September 03, 2019

Keperawanan Direnggut Paksa

KEPERAWANAN DIRENGGUT PAKSA

Assalamualaikum, ustadz ini cerita seorang sahabat. Dia sekarang sedang bingung untuk menentukan keputusan. Jadi sahabat saya ini sudah hampir 7 tahun berhijrah, nggak mau pacaran dan nggak pernah menjalin ke kedekatan dengan cowok manapun.

Jadi suatu hari datang teman nya, teman perempuan yg sudah lama di kenal. Teman nya ini menceritakan bahwa ada laki-laki yg mengajaknya untuk menikah. Sebenernya sudah lama laki-laki ini mencoba mendekati sahabat saya. Tapi sahabat saya nggak merespon karena prinsip nya untuk tidak pacaran. Jadi setelah mendengar kabar dari teman nya tersebut, sahabat saya ini akhirnya merespon. Karena Sahabat saya berfikir mngkin dalam waktu dekat pria ini akan melamar.

Suatu hari si pria ini meminta bantuan ke sahabat saya, tanpa ada kecurigaan sedikit pun sahabat saya mengiyakan. Dari sinilah terjadi hal-hal yang tidak seharusnya, dia di jebak oleh pria tersebut melakukan hubungan suami istri. Padahal sahabat saya sudah menolak bahkan memohon dengan berlinang air mata.

Akhir-akhir ini sahabat saya menemukan fakta kalau pria tersebut masih berkomunikasi dengan mantan kekasih nya. Mereka mengaku hanya berteman layaknya saudara. Namun saya dan juga sahabat saya merasa curiga. Karena pria tersebut masih sering curhat dengan mantan nya. Dan mantan kekasih pria tersebut sangat dekat dengan keluarga pria tersebut. Mantan nya juga sering menujukkan kedekatan nya dengan keluarga pria itu. Mereka juga masih memanggil dengan panggilan yang sama seperti saat masih memiliki hubungan. Suatu hari pria tersebut memperkenalkan sahabat saya dengan keluarga nya, abg dan kakak iparnya. Namun keluarga nya khususnya kakak iparnya bersikap dingin, acuh, dan terkesan tidak menyukai sahabat saya. Bahkan kakak ipar nya yg satunya lagi sudah memutuskan komunikasi dengan sahabat saya ini tanpa alasan yang jelas.

Yang ingin sahabat saya tanyakan apakah pria seperti ini memang memiliki keseriusan untuk menikahi sahabat saya atau tidak? Sahabat saya memiliki keinginan untuk kembali berhijrah namun tidak memiliki kekuatan untuk meninggalkan pria tersebut karena keperawanan yang sudah di renggut?
Maaf sebelumnya kalau ada bahasa yang kurang sopan dan berbelit-belit.
Wassalamu'alaikum

JAWABAN

Kesalahan terbesar dari dia (sahabat anda) adalah berkholwat (berduaan dg pria lawan jenis) sehingga terjadi perzinahan itu. Baca detail: Hukum Kholwat

Sehingga dari situ terbukalah pintu dosa besar berikutnya yaitu zina. Baca detail: Dosa Besar dalam Islam

Sekarang karena semua sudah terlanjur terjadi, maka yang utama adalah meminta pria itu untuk menikahinya. Apapun yang terjadi. Dengan secara resmi atau siri. Agar kedua pihak bertanggungjawab atas dosa yang dilakukan berdua. Kalau perlu lakukan pendekatan antar-orangtua. Orang tua perempuan mendatangi orang tua pria itu untuk meminta pertanggungjawaban bahkan kalau perlu ancaman untuk dipolisikan. Kalau pria itu tidak bisa dengan cara baik-baik, maka cara keras seperti ini mungkin bisa melembutkan hatinya.

Kalau semua cara di atas tidak berhasil, maka lanjutkan hidup (move on) dan lupakan dia. Kembalilah berhijrah dengan belajar ilmu agama yang benar pada ulama yang benar (ulama NU, jangan ulama Salafi wahabi). hijrah tanpa ilmu agama yang kokoh dan akhlak yang benar akan rapuh pertahanannya seperti dalam kasus ini. Ini cara taubat nasuha. Kalau kelak ada yang tertarik padanya, maka terimalah dengan tanpa membuka aib masa lalu. Kecuali apabila calon suami bertanya tentang itu. Baca detail: Cara Taubat Nasuha

Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini.. Konsultasi agama, kirim via email: alkhoirot@gmail.com


EmoticonEmoticon