November 11, 2019

Tanda Ridho Nikahnya Janda

TANDA JANDA NIKAH TERPAKSA ATAU RIDHA ITU BAGAIMANA?

Assalamualaikum Pak ustadz maaf saya numpang tanya, begini pak ustadz talak saya ma istri jatuh tiga 2nya, dan saya pingin kembali ma mantan istri dan istri pun mau, dan saya pun ma istri sepakat untuk ngadain nikah muhalil,

dan saya pun mencari orang yang mau jadi muhalil, singkat cerita alhamdulillah saya pun dapet orang yang mau jadi muhalil meskipun orangnya udah tua, dan saya pun memperlihatkan foto orang yang mau jadi muhalil tersebut kepada istri, dan reaksi istri gelisah ketika melihat orang yang mau jadi muhalil tersebut ,mungkin karena orang tersebut udah tua,

dan saya pun ngomong ma istri, kata saya ma istri, kalau sayahmah gimana kamu aja mau yang masih muda silakan kata saya, dan istri menjawab, bukan masalah begitu katanya, singkat cerita tiba pada hari yang telah di tentukan saya sama muhalil, untuk ngadain nikah tahlil,

pagi hari itu saya ngomong ma istri kamu harus izin dulu ma bapak kamu supaya minta di waliin ama bapak kamu dan istri pun menjawab kamu aja sono yang izin sambil ketus ,dan saya ngomong ma istri lebih afdol ama kamu saya bilang, dan istri pun pergi kerumah bapak nya untuk minta di waliin lagi, ngomong nya gini istri ma bapak nya. pak saya minta di waliin lagi katanya dan bapak nya ngomong sono aja ma orang lain katanya, maksud bapak ma orang lain di situ yaitu ma kakak istri,karna bapak istri menderita struk, dan yang kenanya syaraf lidah kalau ngomong dia kadang ga nyambung sama yang di maksud dia,

singkat cerita saya dan mantan istri serta kaka istri berangkat menuju kota untuk ngadain nikah muhalil, di jalan saya ngomong ma istri, saya bilang kamu kan udah tau sama orang yang mau jadi muhalil orang nya udah tua, demi absahnya nikah kamu harus ridho kata saya, dan istri jawab iya ridho katanya dengan suara pelan, kaya ga ridho gitu, dan saya pun ga engeh, dan saya pun menuju rumah ustadz di kota untuk ngadain nikah muhalil,karna orang yang mau jadi muhalil udah nunggu di rumah ustadz yang di kota, sementara istri nunggu di depan penginapan, yang saya udah sewa,

singkat cerita nikah muhalil pun ter jadi dengan wali kaka istri, setelah nikah muhalil, saya sama muhalil menuju penginapan, setelah sampai di penginapan muhalil masuk kamar sementara saya jemput mantan istri di depan penginapan agak jauh sedikit, setelah sampai saya pun ngomong ma istri, mah muhalil udah nunggu di kamar,dan istri pun bergetar tangannya sambil ngomong ama saya, mas harus gimana katanya, dan saya pun mencoba menenangkannya dan alhamdulillah istri pun tenang, dan istripun masuk ke kamar penginapan meskipun kaya terpaksa gitu,

di dalam kamar kata istri dia ngomong ama muhalil, pak maaf inimah bukan karna suka sama suka katanya, dan muhalil pun menjawab iya neng ga apa apa, saya juga minta maaf, kalaw ga di wathi gimana kan itu syaratnnya kata muhalil, dan istri pun jawab lagi iya pak minta di sempurnain aja katanya,

singkat cerita jima pun terjadi sekali, singkat cerita setelah keluar kamar muhalilpun menjatuhkan talak ma istri tiga, dan saya pun ma istri langsung pulang, sebulan kemudian saya menghadiri Pengajian kebutulan di pengajian itu membahas tentang nikah janda harus ridho dari janda tersebut, kalau ga ridho nikah nya ga sah kata ustad tersebut, dari situ saya teringat perjalanan istri ketika mau nikah muhalil, dia kaya ga ridho gitu,
saya pun jadi bingung, dan saya mencoba nanyain ma mantan istri, saya bilang ma istri, kamu waktu nikah muhalil kemarin ridho ga saya bilang, kalau kamu ga ridho ga sah saya bilang nikah muhalilnya, istri pun jawab dengan nada tinggi saya ridho mas katanya,

singkat cerita karna saya masih waswas saya pun melaksanakan salat istikhoroh, dan beberapa kali saya salat istikhoroh hasilnya /mimpinya ngunjukin ga sah terus, dan saya semakin bingung, saya pun menceritakannya hasil istikhoroh ma istri dan istri pun marah, katanya istri ,kamu mau percaya sama mimpi atau sama saya yang ngelaninnya katanya, dan saya pun jadi bingung dan waswas,

memang saya dasarnya punya penyakit waswas, setelah kejadian ini saya tambah waswas,.

pertanyaan saya pak ustadz gimana hukumnya kalaw istri ditanya ridho dia jawab ridho padahal seumpanya di hatinya ga ridho Sah ga nikah muhalinya,? Dan mana yang saya harus terima, apakah hasil istikhoroh saya atau pengakuan istri?

tolong saya Pak ustadz bener bener saya lagi bingung tolong solusinya, dan tolong cantumkan sama keterangan teks kitabnya, karna saya punya penyakit waswas pak ustadz, dan saya minta maaf kalaw penjelasan saya terlalu panjang, maksud saya biar jelas ,sebelum nya saya ucapkan terimakasih yang sebesar besarnya, mohon maaf saya telah ganggu waktunya ,tolong jawabannya Pak ustad, terimakasih assalamuakum

JAWABAN

1. Pernikahan mantan istri anda sah. Istri sudah ridha. Dan itu dibuktikan dengan terjadinya jimak antara dia dengan pria muhalil. Dalam konteks ini, maka suami muhalil wajib membayar mahar yang telah ditentukan. Tapi seandainya pria itu belum bayar mahal tapi istri rela tidak diberi mahar juga tidak apa-apa. Baca detail: Pernikahan Islam


2. Pernyataan istri bahwa dia ridho itu sudah cukup membuktikan bahwa dia memang ridho. Nabi bersabda dalam sebuah hadis sahih riwayat Muslim no. 4843:

حدثنا معاذ بن فضالة حدثنا هشام عن يحيى عن أبي سلمة أن أبا هريرة حدثهم أن النبي صلى الله عليه وسلم قال لا تنكح الأيم حتى تستأمر ولا تنكح البكر حتى تستأذن قالوا يا رسول الله وكيف إذنها قال أن تسكت

Artinya: Nabi bersabda: Jangan kalian menikahkan janda sampai dimintai ridhanya, dan janganlah menikahkan perawan sampai dimintai izinnya. Para Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, bagaimana bentuk izin seorang gadis perawan? Nabi menjawab: apabila dia diam.

Dalam menafsiri kata "tusta'mar" (janda diminta ridonya) Imam Nawawi dalam Syarah Muslim, hlm. 9/98, menjelaskan:

الاستئمار يدل على تأكيد المشاورة وجعل الأمر إلى المستأمرة ، ولهذا يحتاج الولي إلى صريح إذنها في العقد ، فإذا صرحت بمنعه امتنع اتفاقا

Artinya: Kata 'isti'mar' menunjukkan bahwa janda harus dimintai pendapatnya. Oleh karena itu, wali harus meminta ijinnya si janda secara eksplisit dan jelas. Apabila wanita janda itu jelas menolak, maka wali tidak boleh menikahkan menurut ijmak ulama.

Dari hadis dan penjelasan ulama di atas maka jelaslah bahwa si wanita sudah terang dan jelas telah menyatakan kesediaannya untuk menikah dengan pria tersebut. Dengan demikian, maka pernikahannya sah.

Adapun hasil mimpi anda itu tidak dianggap. Mimpi tidak bisa dijadikan argumen hukum. Karena mimpi itu umumnya berasal dari jin/setan atau bawaan diri sendiri. Baca detail: Mimpi dalam Islam

Termasuk mimpi anda, walaupun didahului dengan shalat istikhoroh, namun shalat istikharah itu tidak menjamin mimpi anda dari malaikat. Baca detail: Shalat Istikharah

Yang tak kalah penting, sembuhkan segera perilaku was-was anda. Karena selagi anda masih was-was akan sulit bagi anda untuk bisa membahagiakan istri dan membahagiakan diri sendiri. Cara termudah menghilangkan was-was adalah dengan mengabaikannya. Baca detail: Cara Sembuh Was-was Najis, Wudhu, Mandi, Shalat

November 02, 2019

Hukum Tauriyah: Mubah, Makruh, Haram

Hukum Tauriyah: Mubah, Makruh, Haram
TAURIYAH KAPAN DIBOLEHKAN?

Assalamu'alaikum Warahmatullah Ustadz

Apa saja Tauriyah yang tidak boleh? Bisakah diberikan contoh yang lengkap?

Jazakumullah Khayr

JAWABAN

Tauriyah secara bahasa adalah menyembunyikan atau menyimpan sesuatu. Makna ini bisa dilihat dalam dua ayat Al-Quran. Yang pertama pada QS Al-Maidah 5:31, sedangkan yang kedua pada QS Al-A'raf 7:26.

a) QS Al-Maidah 5:31

قال الله عَزَّ و جَلَّ : فَبَعَثَ اللّهُ غُرَابًا يَبْحَثُ فِي الأَرْضِ لِيُرِيَهُ كَيْفَ يُوَارِي سَوْءةَ أَخِيهِ قَالَ يَا وَيْلَتَا أَعَجَزْتُ أَنْ أَكُونَ مِثْلَ هَذَا الْغُرَابِ فَأُوَارِيَ سَوْءةَ أَخِي فَأَصْبَحَ مِنَ النَّادِمِينَ

Artinya: Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata Qabil: “Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?” Karena itu jadilah dia seorang diantara orang-orang yang menyesal. (5:31)

b) QS Al-A'raf 7:26

و قال عَزَّ من قائل : يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْءَاتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَىَ ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آيَاتِ اللّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ .

Artinya: Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup ‘auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. (7:26)

Dalam istilah syariat, Imam Nawawi menjelaskan dalam kitab Al-Adzkar (Bab At Tauriyah wat Ta'ridh), hlm. 380, sbb:

واعلم أن التورية والتعريض معناهما: أن تطلق لفظًا هو ظاهر في معنى، وتريد به معنى آخر يتناوله ذلك اللفظ، لكنه خلاف ظاهره، وهذا ضرب من التغرير والخداع

Makna tauriyah dan ta'ridh adalah mengucapkan suatu kata yang sudah jelas maknanya namun yang dimaksud adalah makna lain yang terkandung pada kata tersebut namun makna kedua itu menyalahi makna zhahirnya. Ini termasuk jenis dari penipuan.

Seperti ucapan: "Aku tidak punya rupiah di kantongku." Ucapan ini bisa dipahami dia tidak punya uang sama sekali. Padahal dia bermaksud tidak punya rupiah saja, tapi kalau dolar ada. Ucapan seperti ini disebut tauriyah atau ta'ridh.

HUKUM TAURIYAH: MUBAH, MAKRUH DAN HARAM

Imam Nawawi dalam kitab Al-Adzkar, hlm. 380, menyatakan:

قال العلماء :‏ فإن دعَت إلى ذلك مصلحة شرعيَّة راجحة على خداع المخاطب ، أو دعت إليه حاجة لا مندوحة عنها إلا بالكذب : فلا بأس بالتعريض ،‏ فإن لم تدع إليه مصلحة ولا حاجة : فهو مكروه وليس بحرام ، فإن توصل به إلى أخذ باطل أو دفع حق فيصير حينئذ حراماً ، وهذا ضابط الباب .

Artinya: Menurut ulama, apabila ada maslahat syariah yang unggul untuk menipu lawan bicara, atau ada tuntutan kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi kecuali dengan berbohong, maka boleh melakukan tauriyah atau ta'ridh. Apabila tidak ada tuntutan maslahat atau kebutuhan, maka hukumnya makruh. Bukan haram. Apabila perbuatan ini berakibat melakukan kebatilan atau menolak kebenaran, maka hukumnya haram. Inilah batasan tauriyah.

Imam Nawawi dalam Syarah Muslim, hlm. 14/124, menjelaskan tentang tauriyah yang boleh dan haram:

شرط المعاريض المباحة ألا يضيع بها حق أحد. اهـ.

Artinya: Syarat ta'ridh / tauriyah yang dibolehkan adalah apabila tidak menyia-nyiakan hak seseorang.

Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Fathul Bari, hlm. 14/98, menjelaskan tentang syarat tauriyah yang dibolehkan:

وفي قصة أم سليم هذه من الفوائد... مشروعية المعاريض الموهمة إذا دعت الضرورة إليها، وشرط جوازها ألا تبطل حقًّا لمسلم.

Artinya: Dalam kisah Ummu Sulaim ada faidah ... yakni bahwa tauriyah atau ma'aridh itu dibolehkan apabila dalam situasi darurat. Adapun syarat bolehnya adalah apabila tidak membatalkan hak seorang muslim.

Ibnu Hajar Asqalani dalam Fathul Bari, hlm. 14/98, juga mengutip Ibnu Battal menyatakan:

محل الجواز فيما يخلص من الظلم، أو يحصل الحق، وأما استعمالها في عكس ذلك من إبطال الحق، أو تحصيل الباطل، فلا يجوز

Artinya: Letak kebolehan tauriyah dalam kasus yang bisa melepaskan diri dari kezaliman atau menghasilkan perkara haq (kebenaran). Adapun memakai tauriyah untuk sebaliknya dari itu yakni untuk membatalkan hak seseorang atau menghasilan kebatilan (keburukan) maka tidak boleh.

KESIMPULAN

1. Tauriyah atau ta'ridh adalah jenis penipuan secara halus.

2. Tauriyah dibolehkan apabila darurat yakni ada unsur kemaslahatan (kebaikan) atau tuntutan kebutuhan.

3. Tauriyah hukumnya makruh (tidak dosa tapi sebaiknya dihindari) apabila tidak ada unsur maslahat.

4. Tauriyah haram apabila bertujuan menyia-nyiakan atau berakibat merampas hak orang lain atau menimbulkan kebatilan.

Baca juga: Bohong dalam Islam

Putusan Pengadilan Khuluk Atau Fasakh?

PUTUSAN PENGADILAN KHULUK ATAU FASAKH?

Assalamualaikum, sebelumnya saya berterimakasih bapak telah mau membaca pesan saya, saya sangat senang telah membaca artikel bapak yang ini
saya ingin mengajukan sebuah pertanyaan

seperti yang kita ketahui cerai gugat dalam islam dikenal dgn istilah khul'u, yaitu istri memberikan sebuah "iwad (tebusan) kepada suami. namun yang terjadi di Pengadilan agama indonesia rata2 hakim memutuskan cerai gugat tidak menggunakan cara khul'u, namun seperti halnya cerai talak biasa. tapi meskipun tidak memekai cara khulu' namun hakim memberikan talak ba'in setelah perceraian itu terjadi sama halnya dengan khulu' yang ada dalam hukum islam, bukan talak Raj'i talak bain sugro
Aapa alasan hakim tersebut? dan rata2 kejadian tersebut ada di setiap PA di Indonesia

JAWABAN

Putusan hakim tidak salah. Karena, talak dengan cara khuluk pada dasarnya mirip dengan talak raj'i dalam arti kalau itu talak yang pertama atau kedua, maka masih ada kesempatan untuk rujuk lagi (mirip dengan talak raj'i). Bedanya, kalau talak khuluk tidak ada masa rujuk selama masa iddah kecuali dengan akad nikah baru sedangkan talak yang biasa bisa langsung rujuk dalam masa iddah tanpa akad nikah baru. Silahkan lihat kembali artikel pada link yang anda kutip di atas atau Baca di sini: Hukum Khuluk

ISTRI BERZINA SAMPAI HAMIL, ANAK SIAPA?

Assalamu'alaikum P ustadz. Saya sudah menjalani pernikahan 9 tahun dengan suami sy. Saat akan menikah, suami saya seperti yang terpaksa u/ menikah dengan saya. Padahal sy sudah pernah komunikasi dengannya "jika memang tidak mau silahkan,sy tidak memaksa". Mungkin dari desakan keluarganya karena kami saat itu pacaran sudah lama.

Pada awal pernikahan suami saya bekerja di luar kota dan dekat dengan wanita lain, banyak yang dia sembunyikan dari saya, sehingga akhirnya saya mendesak dirinya untuk pindah ke Bogor supaya dekat dengan saya (saya posisinya juga bekerja).

Saat bekerja di Bogor dia sangat sibuk, sehingga waktu u/ saya sangat terbatas. Selama 3 tahun pernikahan kami tidak dikaruniai anak.Saya merasa kesepian. Dan dari situ sy mulai mengenal laki2 lain yang juga sudah menikah, dan kami pacaran..
Dan akhirnya saya hamil.

Saya sungguh menyesali perbuatan saya.Saya sudah berdosa besar.Skrng putri saya sudah 4 tahun.Selama itu saya juga selalu dibayang2i rasa bersalah yang amat sangat.Saya yakin putri saya hasil perbuatan zina saya dengan selingkuhan saya. Karena putri saya sangat mirip dengan selingkuhan saya. Tapi suami sy tidak pernah menyinggung hal itu.Saya pernah beritahu selingkuhan saya klo putri saya anak dia, tapi dia tidak mau bertanggung jawab.

Saya takut ustadz bagaimana cara saya u/ jujur terhadap suami saya. Apalagi anak saya perempuan,bagaimana nanti klo menikah.. Saya sungguh sangat menyesal. Sudah sholat taubat tapi masih takut dosa2 saya tidak diampuni.. Tindakan apa yang harus saya lakukan?
Terima kasih sebelumnya

JAWABAN

1. Secara syariah, anak itu dinasabkan pada suami anda yang sah. Walaupun secara biologis bukan anak suami anda. Hal ini berdasarkan pada hadits sahih riwayat Bukhari & Muslim

الولد للفراش وللعاهر الحجر

Artinya: Anak adalah dinasabkan pada suami (yang sah). Perzinahan tidak diakui (kaitan kekerabatannya).

2. Tidak perlu memberitahu suami. Simpan rahasia itu baik-baik. Dan bertaubatlah dengan nasuha mulai sekarang dan seterusnya. Jangan diulangi lagi. Baca detail: Cara Taubat Nasuha

3. Menyimpan aib hukumnya wajib. Biarlah anda simpan sampai mati. Baca detail: Menyimpan Aib

SUAMI BERZINA DENGAN PELACUR SAAT ISTRI HAMIL

saya ingin bertanya . saya seorang muslim umur 22th .saat ini saya sedang berada dalam titik paling bawah terasa frustasi menghadapi cobaan yg sedang saya hadapi . saya sedang hamil 8 bulan anak pertama namun suami saya selingkuh dengan seorang pelacur sehingga mereka sering melakukan zina , sudah pernah saya maafkan namun masih mengulangi .

selingkuhan suami saya berumur 35 tahun dan sudah mempunyai 2 orang anak . suami saya seakan lupa dengan saya dan anak yg saya kandung. Selain itu suami saya tidak pernah sholat , hobby nya selain main perempuan juga sering mabuk dan judi. Saya bingung harus bagaimana , tolong pencerahannya

JAWABAN

Tiada cara lain dalam menyikapi hal ini dalam situasi seperti ini selain bersabar, berdoa dan berusaha maksimal agar hati tetap tegar agar tidak mempengaruhi kondisi janin secara psikis maupun fisik yang ada di dalam perut.

Selanjutnya, berusahalah mengingatkan suami agar bertaubat. Kalau tidak demi istri setidaknya demi anak. Tingkatkan ibadah anda terutama shalat lima waktu dan bacalah doa di link ini setiap selesai shalat: Doa Agar Disayang

Kalau ternyata anda sudah berusaha menasihatinya dan mendoakannya tidak juga ada perubahan perilaku, maka Islam memberikan ijin pada anda untuk meminta cerai atau melakukan gugat cerai padanya. Baca detail: Cerai dalam Islam

Hikmah: Kasus anda hendaknya dapat dijadikan pelajaran bagi anda. Bahwa dalam pernikahan, modal cinta saja tidak cukup. Cinta bisa hilang begitu cepat karena perilaku pasangan yang buruk. Kelak, beri pelajaran ini pada anak bahwa dalam mencari jodoh, cari pasangan yang baik karakternya, dan taat pada agamanya. Dua hal ini yang hendaknya menjadi prioritas dalam mencari jodoh. Baca juga: Cara Memilih Jodoh

November 01, 2019

Bagian Waris Anak Tiri Dan Anak Angkat?

BERAPA BAGIAN WARIS ANAK TIRI DAN ANAK ANGKAT?

yth.Pimpinan Dewan Pengasuh

Assalamualaikum Wr.Wb.
Melalui email ini saya akan menanyakan masalah waris:
Sewaktu menikah dengan ayah tiri saya, Ibu saya janda dengan 3 anak (no.1, saya/perempuan, 2.Laki-laki, 3.Perempuan ) sedangkan ayah tiri saya bujangan.Dengan ibu saya tidak mempunyai anak kandung tapi punya satu anak angkat yg diambil dari bayi 10 hari , tahun 1976 (dari RS dibuatkan akte lahir a.n ayah tiri/ibu saya) dan sampai sekarang belum mengetahui kalau statusnya anak angkat. Ayah tiri dan ibu kandung saya begitu juga saya menyayangimu seperti anak kandung sendiri.

Ayah tiri saya sudah meninggal dunia pada tanggal 11 April 2016 dan meninggalkan sebidang tanah beserta rumah diatasnya tapi sudah atas nama ibu saya.

Menurut yg saya baca,anak angkat tidak berhak atas waris kecuali ada wasiat yg menghadiahkan bagian harta untuknya

Sewaktu adik kandung perempuan saya menikah dan meminta tanah untuk membuat rumah, sudah diberi oleh ayah tiri saya namun sampai sekarang surat tanahnya masih tergabung jadi satu belum dipisahkan,saya sendiri tidak tau pasti batas2nya, karena tidak menyaksikannya, hanya terbatas omongan adik perempuan saya saja.

Sebetulnya sebelum meninggal dunia almarhum ayah tiri saya sudah berniat menjual tanah dan rumah, yang saya dengar sendiri dengan telinga saya waktu saya ada dirumah ortu saya adalah : " sepertinya adik kamu itu mau menjual juga rumah/tanahnya bareng krn suratnya belum dipisahkan.
Sewaktu ayah tiri saya meninggal, saya bawa utk dimakamkan di pemakaman giritama (masuk Bogor ) dan Ibu saya tinggal sama saya di Tangerang Selatan,sebelumnya ayah ibu tinggal di Tanjung Karang.
Ibu saya sudah sakit2an (82 tahun)dan sudah mulai lupa, tapi sejak dulu, ibu bilang bahwa ibu mempercayakan semua urusan rumah/tanah itu kepada saya (anak pertamanya dan yg selama ini ibu percaya).Adik saya yg laki-laki tidak berada di Indonesia, adik perempuan saya menurut ibu saya selalu iri dan adik angkat saya walaupun ibu sangat sayang tapi bukan saudara kandung. Tapi belum ada surat wasiat resmi untuk semuanya.
Yang mau saya tanyakan :
1.ke pengacara mana saya harus membuat surat wasiat ?adakah perwakilan alkhoirot di Tangerang Selatan?
2.Bagaimana pembagian masing masing anak menurut Islam? dan bolehkah kita tetap menghitung bagian adik angkat saya yang laki-laki, sama dengan adik kandung saya yg laki2,tapi dituliskan di surat sebagai hadiah (menghadiahkan)bukan mewariskan?
3.Bagaimana mengenai bagian adik.perempuan saya yang saya ceritakan diatas?
4. Ayah /ibu saya tidak memberitahu status adik angkat saya , menurut Islam setau saya harus diberi tau, bolehkah saya memberitahu nya setelah pembagian warisan?
5. Kalau tanah dijual selagi ibu saya masih ada(ibu pernah bilang, dijual aja sekarang, karena bapak memang mau menjualnya), Bagaimana dengan perawatan ibu saya? saya perlu kejelasan walaupun saya sangat ichlas dan ridho mengurus Ibu saya tercinta.

JAWABAN

1. Kami hanya memberikan konsultasi dalam arti memberikan jawaban pada pertanyaan seputar syariah Islam. Tidak melayani jasa pendampingan. Oleh karena itu, silahkan mencari pengacara di area terdekat. anda bisa datang ke Pengadilan Agama karena hukum waris terkait dengan pengadilan agama. Di sana anda akan bertemu sejumlah pengacara yang dapat dimintai bantuan.

Dalam soal wasiat, hanya pihak yang punya harta yang berhak mengeluarkan wasiat. Bukan orang lain. Baca detail: Wasiat dalam Islam

2. Kalau mengikuti hukum waris Islam, maka anda sebagai anak tiri dan anak angkat tidak ada yang mendapat warisan kecuali istri (ibu anda) dan saudara kandung almarhum (kalau ada). Anak tiri dan anak angkat tidak mendapat warisan. Baca detail: Hukum Waris Islam

Namun kalau anda mengajukan masalah ini ke pengadilan agama, maka hasilnya akan berbeda sbb: (a) anak adopsi akan mendapat warisan; (b) istri akan mendapat bagian yang lebih banyak dibanding hukum waris Islam yakni: 1/2 (dari harta gono gini) + 1/8 (dari bagian waris).Baca detail: KHI Kompilasi Hukum Islam

3. Seperti disebut pada poin no. 2, anda dan saudara kandung serta saudara angkat tidak mendapat warisan.

4. Silahkan memberitahu.

5. Siapapun yang merawat ibu, maka dia berhak untuk mendapat bayaran yang pantas dan wajar. Baik itu anak kandungnya sendiri atau orang lain.

CATATAN:

- Harta yang diwariskan adalah harta yang belum dihibahkan. Dan ahli warisnya adalah istri dan saudara kandung (kalau ada). Baca detail: Wasiat bukan Harta

SURAT TANAH APA DIANGGAP HIBAH?

Bolehkah bertanya 1 lagi? : saya belum mengerti,
Jadi kalaupun Rumah/tanah SUDAH ATAS NAMA IBU SAYA, tetap saja ibu saya tidak berhak untuk mewarisikan ke anaknya ya bapak ? Mohon penjelasan,karena selama ini yg saya tau ayah tiri saya membuat surat tanah / rumah a.n ibu katanya agar kalau beliau meninggal ibu tidak susah.

sekali lagi terimakasih atas perhatiannya?.
wassalam .Lisnani.

JAWABAN

Kalau rumah atau tanah sudah atas nama ibu itu bisa bermakna sudah dihibahkan pada ibu anda. Baca detail: Hibah dalam Islam

Nah, karena ibu belum meninggal, maka harta tsb bukan termasuk harta warisan. Baru disebut harta warisan kalau kelak ibu sudah wafat. Baca detail: Hukum Waris Islam

Apabila ibu wafat, maka yg berhak mendapat warisan adalah anak-anak kandung. Anak angkat tidak mendapat bagian. Kalau anak angkat ingin diberi bagian, maka sebaiknya dg cara hibah sebelum ibu wafat atau cara wasiat. Baca detail: Wasiat dalam Islam

Pembagian Waris Istri dan Saudara Kandung

WARISAN ISTRI, SAUDARA KANDUNG DAN CUCU

Assalamu'alaikum Wr.Wb.

Kepada Pengasuh Pondok Pesantren Alkhoirot, ijinkan saya bertanya:

1. Ibu saya (A) memiliki Saudara Kandung dengan susunan sebagai berikut:
- A (kakak tertua- masih hidup)
- M (adik kandung -masih hidup)
- F (adik kandung-sudah meninggal 2010, memiliki suami (msh hidup) dan 2 anak (1 putra 1 putri) yg masih hidup.
- N (adik kandung-sudah meninggal 2018) memiliki anak kandung 3 putra. suami N meninggal 1 bln stlh N meninggal)
- B (adik kandung-sudah meninggal 2012)
Orangtua (bapak&ibu) dari mereka semua sudah meninggal sebelum 2010.

2. B (adik kandung-Meninggal) memiliki seorang Istri (D- masih hidup) dan tidak dikarunia anak. B meninggalkan warisan sebuah tanah dengan bangunan rmh di atasnya. Rumah tanah tersebut merupakan hibah dari Mbah X (kakek saya dari ibu atau merupakan bapak kandung dari Ibu saya dan adik2nya). Rumah tersebut masih dalam kondisi asli hanya ada sedikit tambahan untuk garasi motor dan mobil serta keramik dinding.

Berikut jenia kelamin saudara kandung:
1. A perempuan. M perempuan, F perempuan, meninggal 2010, N perempuan, meninggal 2018, B laki-laki, meninggal 2012.

Pertanyaannya:
Apakah D sebagai istri B (keduanya tidak memiliki anak) memiliki hak atas rumah tanah tersebut yang merupakan harta bawaan B sebelum menikah (warisan dari Mbah X) dan apabila memiliki hak, berapakah prosentase bagiannya dan prosentase bagian saudara-saudara B?

Terimakasih atas perhatiannya dan kami mohon bantuan jawabannya untuk meluruskan masalah ini.


JAWABAN

1. Ya, D sebagai istri mendapat bagian 1/4 dari total harta B.

2. Sedangkan Ketiga saudara kandung A, M, N mendapatkan sisanya yang 3/4 (untuk tiga orang)

3. F tidak mendapat bagian karena meninggal lebih dahulu dari B

4. Anak-anak dari F juga tidak mendapat bagian. Karena bukan termasuk ahli waris.

Cara membagi, misalnya jumlah total harta warisan sebanyak 100.000.000 (100 juta), maka cara membaginya sbb:

a) Bagian Istri: 40.000.000 x 1/4 = 10.000.000 (10 juta)
b) Ketiga saudara kandung A, M, N: 40.000.000 x 3/4 = 30.000.000 (30 juta) -> untuk tiga orang.

PENTING: Karena N saat ini sudah wafat, maka bagiannya yang senilai 1/4 total harta itu diberikan kepada ketiga putranya dibagi secara merata (untuk tiga anak).

Baca detail: Hukum Waris Islam

a) Istri mendapat 1/4 = 3/12 x 40 juta = 10 juta

b) Ketiga saudara perempuan 2/3 = 8/12 -> 9/12 x 40 juta =

WARISAN UNTUK ANAK KANDUNG DAN ANAK TIRI

As.Wr.Wb

Mohon bantuannya untuk memperjelas permasalahan ini.

Kakek (X) dan Nenek (S) selanjutnya disebut X dan S menikah. Saat menikah dengan X, S berstatus janda dengan 1 anak kandung yaitu C (pria). Jadi C adalah anak tiri X.

X memiliki tanah warisan dari orangtuanya (harta bawaan). Sebuah bangunan rumah didirikan di atas tanah tersebut oleh X dan S (harta gono gini).

S meninggal terlebih dahulu dibandingkan X, dan C masih hidup pada saat itu. X meninggal kemudian namun C juga masih hidup pada saat X meninggal.

Saat S meninggal, X masih hidup dan anak yang ditinggalkan adalah:

1. C (pria-masih hidup) anak kandung nya dengan suami sebelumnya

2. A (wanita-masih hidup) anak kandungnya dengan X

3. M (wanita-masih hidup) anak kandungnya dengan X

4. F (wanita-masih hidup) anak kandungnya dengan X

5. N (wanita-masih hidup) anak kandungnya dengan X

6. B (pria-masih hidup) anak kandungnya dengan X

Pertanyaan:

1. Apakah C memiliki hak waris atas harta peninggalan S. Jika memiliki hak waris, apakah hak warisnya atas bangunan saja yang merupakan harta gono gini atau semuanya (bangunan dan tanah).

2. Bagaimana perhitungan bagian masing-masing ahli waris.

Demikian, mohon bantuannya untuk memperjelas.


JAWABAN

1. Ya, C mendapat hak waris dari harta ibunya (S). Jenis warisannya adalah harta milik S. Yakni sebagian dari gedung bangunan rumah. Detailnya lihat di bawah (poin 2).

Sekedar diketahui, dalam Islam tidak ada istilah harta bersama secara otomatis. Semua harta suami istri itu dimiliki oleh masing-masing individu berdasarkan sistem kepemilikan yang umum. Baca detail: Harta Gono gini

2. Pembagian dalam kasus di atas karena menyangkut dua pewaris dengan ahli waris yang berbeda, maka pembagiannya dilakukan dua kali tahapan sbb:

I. PEMBAGIAN HARTA WARISAN DARI S

a) Suami (X) mendapat bagian 1/4
b) Sisanya yang 3/4 dibagikan pada seluruh anak kandung S baik dari suami pertama maupun suami kedua. Anak lelaki mendapat 2, anak perempuan mendapat 1. Jadi, kedua anak lelaki masing-masing mendapat 2/8; sedangkan keempat anak perempuan masing-masing mendapat 1/8 (dari 3/4).

Harta yang dibagi adalah harta yang menjadi milik S sepenuhnya. Dalam kasus ini adalah sebagian dari gedung rumah. Karena rumah itu dibangun dari uang kedua suami istri (katakanlah 50:50), maka yang diwariskan adalah separuh dari gedung rumah tsb.

II. PEMBAGIAN HARTA WARISAN DARI X

a) Seluruh anak kandung X mendapat bagian waris di mana anak lelaki mendapat 2, anak perempuan mendapat 1. Jadi, 1 anak lelaki mendapat 2/6, sedangkan keempat anak perempuan masing-masing mendapat 1/6 (dari total harta).

b) Karena C bukan anak dari X, maka C tidak mendapat warisan.

Cara membagi warisan, rumusnya sbb: harta peninggalan x persentase bagian ahli waris = bagian ahli waris

Misalnya, harta warisan sebanyak 40 juta.

Dalam kasus II (warisan dari X), maka
Bagian anak lelaki 40 juta x 2/6 = 12,3 juta.
Bagian anak perempuan 40 juta x 1/6 = 6,6 juta (untuk masing-masing anak perempuan).
Baca detail: Hukum Waris Islam


Wasiat pada Ahli Waris Bolehkah?

WARISAN DAN WASIAT

Kepada Alkhoirot yang saya muliakan

Assalamualaikum Wr Wb

Perkenankan saya mengajukan permohonan konsultasi mengenai warisan orang tua/bapak kami

Almarhum bapak kami wafat pada Tahun 2008 dan disusul oleh Ibu pada tahun yang sama meninggalkan kami putra-putrinya. 3 (tiga) anak laki-laki dan 3 (tiga) anak perempuan. Saudara sekandung bapak masih ada satu adik perempuan dan sauadar sekandung ibu sudah tidak ada

Sebelum wafat bapak berwasiat dengan 4 (empat) orang saksi ahli waris yakni saya sendiri (laki-laki) dan 3 (tiga) saudara perempuan karena saat itu bertepatan saya mengunjungi bapak/ibu di Jogjakarta dan tiga saudara perempuan juga tinggal di Jogjakarta.

Wasiat disampaikan bapak, saya tulis pada secarik kertas yang selanjutnya ditandatangani bapak, saya dan tiga saudari perempuan. Wasiat tersebut adalah sebagai berikut.

1. Kakak Perempuan: mendapat sebidang tanah
2. Saya, laki-laki: mendapat sebidang tanah dengan bangunan diatasnya
3. Adik laki-laki: mendapat sebidang tanah dengan bangunan diatasnya
4. Adik perempuan: mendapat sebidang tanah
5. Adik perempuan: mendapat sebidang tanah dan bangunan diatasnya yang telah ditempati dan atas nama adik karena sebagaimana disampaikan bapak, tanah dan bangunan tersebut dibelikan oleh bapak dan saya
6. Adik laki-laki: mendapat sebidang tanah dengan bangunan diatasnya

Namun demikian, saya dan besar kemungkinan juga saudara-saudara saya merasa bahwa wasiat tersebut kurang proporsional karena nilai tanah dan bangunan yang diwasiatkan ke saya nilainya jauh lebih tinggi dibanding lainnya sehingga kami bersepakat sebagai berikut:

1. Saya: mendapat 1/3 (sepertiga) bagian tanah dan bangunan tsb
2. Dua adik laki-laki: mendapat 1/3 (sepertiga) bagian sehingga masing-masing mendapat 1/6 (seperenam) bagian
3. Tiga saudari perempuan mendapat 1/3 (sepertiga) bagian sehingga masing-,masing mendapat 1/9 (sepersembilan) bagian

Kesepakatan tersebut selanjutnya dituangkan di dalam Akta Notaris

Tanah dan bangunan tersebut sampai sekarang masih ada dan ada rencana dijual sedangkan tanah dan bangunan milik saudara-saudara seluruhnya telah dijual dan hasil penjualannya telah diterima oleh masing-masing

PERTANYAAN KAMI.

1. Apakah wasiat bapak dan kesepakatan kami tersebut dapat dibenarkan dalam Syariat Islam dan tidak ada dosa jika kami jalankan ?

2. Jika tidak sesuai Syariat Islam bagaimanakah seharusnya harta tersebut dibagikan?

Kami khususnya saya sangat ikhlas dengan apapun fatwa yang akan disampaikan sesuai Syariat Islam. Yakni bagian anak laki-laki dua kali bagian anak perempuan (tiga anak laki-laki masing-masing mendapatkan 2/9 dan tiga anak perrempuan masing-masing mendapat 1/9). Barangkali kendala yang mungkin terjadi adalah bahwa bagian dari saudari-saudari perempuan akan lebih kecil dari kesepakatan yang telah dibuat dan harus dibatalkan tsb

Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas perhatian bapak serta atas fatwa yang akan disampaikan

Allah SWT akan membalas kebaikan bapak. Insya Allah

Wassalamualaikum Wr WB

JAWABAN

1. Wasiat kepada ahli waris tidak masalah dengan syarat: a) disetujui seluruh ahli waris (dalam kasus ini seluruh anak kandung); b) tidak boleh lebih dari 1/3 dari total harta warisan.

2. Cara yang syar'i adalah: a) setiap ahli waris boleh menerima wasiat yang totalnya tidak boleh melebihi 1/3 dari total harta warisan; b) Sisanya yang 2/3 harus diwariskan menurut hukum waris. Dalam kasus di atas, rinciannya adalah: i) ketiga anak lelaki masing-masing mendapat 2/9; ii) ketiga anak perempuan masing-masing mendapat 1/3.
Baca detail:
- Hukum Waris Islam
- Wasiat dalam Islam

PENTING:

Namun demikian, apabila seluruh ahli waris sepakat untuk membagi harta yang 2/3 itu secara sama rata, maka itu dibolehkan dengan syarat ada persetujuan dari yang seharusnya mendapat lebih banyak (dalam hal ini anak-anak kandung laki-laki).
WARISAN

Seseorang laki-laki meninggal dunia pada 20 oktober 2017. Adapun status ahli waris sebagai berikut. :

1. Ayah dan ibu meninggal
2. Istri masih hidup
3. 6 anak kandung laki-laki dan 1 anak perempuan
4. 3 anak sudah berkeluarga. 2 laki-laki dan 1 perempuan
5. 4 anak laki- laki masih tanggungan sekolah

Pertanyaannya. Apabila ada hartanya dijual apakah langsung dibagikan dan berapa bagian masing-masing

JAWABAN

Pembagiannya sbb:
a) Istri mendapat 1/8
b) Sisanya yang 7/8 dibagikan kepada seluruh anak kandung dg rincian: i) enam anak lelaki masing-masing mendapat 2/13; ii) 1 anak perempuan mendapat 1/13

Harta warisan hendaknya langsung dibagikan berdasarkan pembagian di atas.
Baca detail: Hukum Waris Islam

WARISAN

Assalamualaikum Wr Wb..

Ada seorang ayah (hidup) memiliki 2 istri. Istri pertama meninggal sekitar 38 tahun yang lalu, dari istri pertama (meninggal) dikaruniai 2 anak laki-laki dan 3 anak perempuan yang semuanya masih hidup. Sedangkan dengan istri kedua (hidup) dikaruniai 2 anak laki-laki (hidup). Dari kesemuanya, anak dari 2 istrinya yaitu berjumlah 7 anak, dengan rincian 4 anak laki-laki dan 3 anak perempuan.

Dari masalah diatas, muncul pertanyaan dari saya yaitu :

1. Berapa bagiankah warisan yang akan diterima oleh ayah dan ke 5 anaknya dari istri pertama (meninggal), yaitu 2 anak laki-laki dan 3 anak perempuan?

2. Berapa bagiankah warisan dari ayah (hidup) yang akan diterima oleh 5 anak dari istri pertama dan 2 anak dari istri kedua?

3. Apakah antara anak dari istri pertama dan istri kedua itu berbeda bagian nya? Karena dalam pembagian yang saat ini yaitu, sebidang tanah dibagi 2, separuh untuk anak dari istri pertama dan separuhnya lagi untuk anak dari istri kedua, apakah benar seperti itu atau langsung dibagi 7?

4. Berapa bagiankah warisan yang akan diterima oleh ayah dan ke 2 anaknya dari istri kedua (hidup), yaitu 2 anak laki-laki?

5. Apakah seluruh hartanya itu dijumlahkan seluruhnya baru dibagikan? Apa saja harta yang termasuk dapat diwariskan kepada ahli warisnya?

Syukron kathsiran, Wassalamualaikumussalam Wr Wb..

JAWABAN

1. Apabila istri pertama meninggal, maka yang dapat warisan hanya suami, dan kelima anak-anak kandung istri pertama.

2. Rinciannya sbb: (a) suami mendapat 1/4; (b) Sisa yang 3/4 dibagikan pada anak kandung dari istri pertama di mana kedua anak lelaki mendapat masing-masing 2/7; sedangkan ketiga anak perempuan masing-masing mendapat 1/7. (c) Anak istri kedua tidak mendapat warisan karena bukan anak dari pewaris.

PENTING: Rincian pembagian di atas dengan asumsi ayah dan ibu dari pewaris (istri pertama) sudah wafat semua.

3. Lihat poin 1 dan 2.

4. Lihat poin 1 dan 2.

5. Yang diwariskan adalah harta orang yang meninggal yakni harta dari wanita (istri pertama) berdasarkan sistem kepemilikan yang berlaku umum. Dalam Islam tidak ada harta gono-gini. Baca detail: Harta Gono gini

Apa Maksud Perceraian Instan?

APA MAKSUD PERCERAIAN INSTAN?

Assalamualaikum Wr.Wb
Yth. Dewan Alkhoirot

Sebelumnya mohon maaf jika tulisan saya terlalu panjang. Sebelum saya bertanya, ada suatu hal yang ingin saya ceritakan.

Saya memiliki kenalan berinisial A. Ia telah menikah 2 kali. Pernikahan pertamanya hanya bertahan 1 tahun dan berakhir dengan perceraian karena A sakit hati atas perlakuan buruk istrinya terhadap orang tua A. A mengatakan bahwa perceraiannya itu secara instan, saya sendiri tak mengerti apa maksudnya. Katanya, ia mendapat surat cerai secara sah meski baru menjatuhkan talak 1.

Selang 4 tahun, A kembali menikah. Setelah membina rumah tangga selama 9 tahun, pernikahannya kembali dihadapkan dengan perceraian (tapi A tak menganggap 9 tahun karena realitanya, selama 2 tahun terakhir adalah puncak permasalahannya yang membuat ia menjauh (tak serumah) dari istrinya. tapi masih tetap menafkahi).
Alasan perceraiannya kali ini karena istrinya tak dapat mengelola keuangan dengan baik. Uang yang A berikan pada istrinya seringkali habis entah untuk apa. Selain itu, ada campur tangan ibu mertua A yang turut mengatur-ngatur keuangan dalam rumah tangganya.

Keterkejutan saya muncul ketika :
1. A mengatakan bahwa seusai ia menceraikan istri pertamanya, istri pertamanya berulang kali meminta rujuk. Meskipun kemudian A sudah menikah lagi, istri pertamanya mengatakan tak apa jika ia harus jadi istri ke-2 asal ia dapat kembali pada A. Hanya saja A tidak mau.
2. Perceraian ke-2 A, nampaknya juga serupa dengan yang pertama, perceraian instan.

Yang ingin saya tanyakan,
1. Sebenarnya perceraian instan yang dimaksud A itu perceraian yang bagaimana? (mendapat surat cerai yang secara hukum sah, padahal baru talak 1)
2. Jika terhadap istri pertamanya baru menjatuhkan talak 1, lalu kenapa A menikah lagi? Bagaimana hukumnya?
3. Bagaimana jika A ingin menikah lagi untuk ke-3 kalinya?
Mohon kepada Dewan Alkhoirot penjelasannya karena saya tak memiliki pengetahuan apapun mengenai hal tersebut.

Sebelumnya mohon maaf jika cerita saya terlalu panjang.
Demikian kiranya hal yang sangat ingin saya tanyakan dan sangat saya tunggu jawabannya.
Terima Kasih.
Wassalamu'alaikum Wr.Wb

JAWABAN

1. Dalam syariah Islam, perceraian antara suami dan istri bisa terjadi oleh salah satu dari dua hal: a) suami menceraikan istrinya. Ini cukup dengan suami mengatakan: "Aku cerai kamu" maka talak 1 telah jatuh walaupun belum disahkan oleh pengadilan; b) hakim meluluskan gugat cerai yang dilakukan istri. Untuk kasus kedua ini, harus dibuktikan dalam bentuk keputusan pengadilan secara resmi. Jadi, yang dimaksud A dengan cerai instan itu adalah perceraian tipe a). Di mana suami menceraikan istrinya secara langsung.

2. Istri yang dicerai dengan talak 1, maka suami punya pilihan untuk rujuk kembali dalam masa iddah. Namun, kalau pilihan rujuk ini tidak dilakukan suami sampai masa iddah berakhir, maka istri boleh menikah dengan pria lain setelah masa iddah habis. Karena, ketika masa iddah istri berakhir, maka si wanita berstatus bebas. Bisa dinikah oleh pria yang lain. Mantan suami kalau ingin rujuk kembali setelah masa iddah habis harus melakukannya dengan akad nikah ulang. Baca detail: Cerai dalam Islam

Adapun A sebagai pria, maka dia boleh menikah dengan wanita lain kapan saja. Baik saat masih punya istri atau sudah cerai dengan istrinya. Karena, pria dibolehkan memiliki istri lebih dari satu. Baca detail: Hukum Poligami dalam Islam

3. Boleh bagi A sebagai pria untuk menikah ketiga kalinya. Apalagi kalau dia sudah bercerai dari istri pertama dan kedua. Bahkan seandainya belum cerai dengan istri pertama dan kedua dia masih boleh menikah lagi asal bisa adil dengan ketiga istrinya. Baca detail: Makna Adil dalam Poligami

JODOH: CALON SUAMI LEBIH RENDAH PENDIDIKANNYA

Assalamualaikum pak ustad,
Saya ingin bertanya tentang jodoh. Saya wanita lajang, sudah bekerja dan tamatan S1. Saya sekarang lagi dekat dengan seorang lelaki, dia seorang pedagang, seumuran dengan saya, tidak tamat SD, duda beranak dua, cerai sekitar 10 bulan yang lalu (surat cerai belum selesai dari pengadilan agama), waktu kami bertemu/kenal memang kondisi dia memang begitu, maksud saya perceraian itu terjadi jauh sebelum kenal dengan saya. Alasan dia kenapa tidak menyelesaikan perceraian itu adalah karena kedua belah pihak (dia dan istrinya) sama-sama ingin menggantung status satu sama lain. Kalau dilihat dari segi agama, dia lebih kuat agamanya dari saya dan juga rajin beribadah, selain itu, dia juga kadang lebih dewasa pemikirannya dari saya. Yang saya suka darinya adalah tutur katanya yang lembut dan baik, dan kemampuannya meminimalisir kesalahpahaman (selalu mengajak mengutarakan segala hal (terbuka) untuk mengambil keputusan terbaik).

Untuk masalah pendapatan bisa dibilang mungkin pendapatan kami sama atau bisa jadi kadang pendapatan dia lebih tinggi/rendah (karena dia bekerja sebagai pedagang). Memang saya belum kenal lama dengannya, baru sekitar 2 bulan, dan belum kenal dengan keluarganya, karena jarak yang jauh. Dan yang masih menggelitik dipikiran saya adalah masalah perceraiannya, tapi saya sudah mengutarakan bahwa saya tidak ingin perceraian secara hukum benar-benar selesai karena saya, karena saya merasa tidak pantas untuk itu.

Saya anak terbesar di keluarga saya, yang pasti mungkin walaupun sudah menikah masih ada tanggung jawab (pengeluaran) yang harus saya penuhi. Dan begitu juga dengan dia, mungkin memenuhi kebutuhan dua anaknya dan orangtuanya. Saya berpikir, seandainya kami berjodoh, dari segi pengeluaran sudah pasti butuh banyak.
Dia berjualan barang-barang dari kota ke kota, kadang sampai harus merantau sampai berbulan-bulan, ini juga menjadi masalah, karena saya ingin setelah menikah tinggal bersama bukan ditinggalkan karena mencari uang.

Dengan kondisi yang seperti ini, bagaimana menurut pak ustad? Masalah perbedaan pendidikan dan masalah lainnya, apakah hubungan ini saya lanjutkan atau tidak? Terimakasih sebelumnya saya ucapkan. Waalaikumsalam.

JAWABAN

Tampaknya anda dan dia kurang cocok dan hubungan tersebut sebaiknya tidak dilanjutkan karena ada potensi tidak harmonis. Sebabnya adalah, pertama, status dia sebagai duda beranak dua yang akan mengurangi fokusnya pada anda dan anak-anak anda berdua kelak.

Kedua, status perceraiannya yang belum beres bisa menimbulkan masalah tersendiri. Itu kalau pengakuan dia benar. Tidak menutup kemungkinan kenyataannya tidak seperti itu. Ini perlu diselidiki kalau anda berencana untuk menikah dengannya.

Ketiga, cara berdagangnya yang selalu menuntutnya bepergian dari satu kota ke kota lain itu sangat bertentangan dengan keinginan anda untuk menjalin rumah tangga yang selalu berkumpul.
Baca juga:
- Cara Memilih Jodoh
- Cara Mendapat Jodoh

SERING BERTENGKAR DENGAN SUAMI

Saya terlalu sering bertengkar sama suami.
Dan setiap kali bertengkar suami selalu mengusir saya dr rmh. Tp saya td pernah keluar dr rmh
Sampai setelah saya leleh dgn pengusirannya saya blg " 1000 kalipun abg mengusir saya, saya tdk akan keluar dari rmh ini.
Tp sekali saja abg menalaq saya maka saya akan pergi dr rmh ini" trus suami saya jwb " klo kamu keluar dr rmh ini itu artinya talaqku jatuh atas dirimu"
Setelah dia ngomong gitu bsknya kami berantem lagi dan mengusir saya lagi.
Saya merasa sudah tdk punya harga diri sampai akhirnya saya keluar, tp sblm keluar saya mengigatkan kata" dia lagi ttg jatuhnya talaq itu dan saya juga pamit dan dia diam saya.
Pertanyaan saya apakah itu artinya talaq sudah jatuh atas saya?

JAWABAN

Ya, dengan keluarnya anda dari rumah, maka telah jatuh talak 1. Ini disebut dengan talak taklik atau talak muallaq (talak bersyarat). Dan syarat itu sudah terjadi yaitu keluarnya anda dari rumah. Baca detail: Talak Muallaq (Kondisional)

SUAMI TALAK ISTRINYA TANPA MEMBERITAHU ISTRI

assalamualaikum pak ustad
saya mau nanya
Pertanyaan
bagaima kalau ada orang yang bilang talak tanpa ada orang tau meskipun istri pun tidak tau,apakah talak itu jatuh
Pertanyaan kedua
bagai mana hukumnya orang yang was2 dengan talak
terimakasih dan saya tunggu jawaban nya

JAWABAN

1. Ya, talaknya sah dan jatuh talak secara agama. Namun secara negara talak belum dianggap sah sebelum disahkan oleh hakim pengadilan agama. Baca detail: Cerai dalam Islam

2. Was-was talak hendaknya diabaikan dan dianggap tidak ada. Baca detail: Was-was Talak

Istri Meninggalkan Suami, Apakah Sudah Cerai Otomatis?

ISTRI MENINGGALKAN SUAMI, APAKAH SUDAH CERAI OTOMATIS?

sy mau menikah dg perempuan yg meninggalkan suaminya. alasan calon sy meninggalkan suami karena kdrt. sudah 2 tahun suaminya tidak menafkahi lahir batin. apakah itu sudah termasuk sudh cerai otomatis? apa hukumnya bila sy menikahi wnt tsb. terimakasih

JAWABAN

Perceraian hanya bisa terjadi karna salah satu dari dua hal: suami menceraikan istri (secara lisan atau tulisan) atau hakim pengadilan agama memisahkan/menceraikan pasangan suami istri atas permintaan istri atau suami.

Dalam kasus di atas, apabila suami tidak menceraikan istri, maka statusnya masih tetap sebagai istrinya kecuali kalau si istri mengajukan gugatan ke pengadilan agama dan dikabulkan hakim agama. Baca detail: Cerai dalam Islam

TANYA TALAK

Saya mau tanya tentang hukum Talak menurut agama Islam

Saya telah menjatuhkan talak kpd istri saya

Talak pertama terjadi bgtu saja melalui whatsup saya melontarkan asal saja tanpa berpikir
Dan kami sudah rujuk

Talak kedua jatuh disaat kita bertengkar hebat dan dikuasai emosi masing2,hilang akal dan otak
Keesokanya kami bertemu dan rujuk

Besok lusanya istri saya mengulangi kesalahannya dan saya talak ke 3 dan ini juga emosi tapi masih jauh lebih tinggi emosi di talak ke 2

Ada bbrpa hal yg saya tanyakan?
1. Apakah talak ke 2 saya sah ? Meskipun akhrnya kita sadar kita salah dan rujuk

Mengacu pada sabda Nabi SAW
"Tidak ada Talak dan membebaskan budak dalam keadaan (hati/akal) tertutup” (HR Abu Dawud, Hasan Irwa ul-ghalil 7/114).

Ibnul Qayyim menjelaskan maksud hadits “tertutup akal” salah satu maknanya adalah ketika marah

2. Jika talak ke 2 saya tidak sah. Berarti talak ke 3 saya adalah talak ke 2.

Sejujurnya saya tdk tau hukum dan kosekuensi tntg talak 3

3. Apakah bisa saya lanjutkan pernikahan ini ?

Saya tdk prnah ada niatan subgguh2 membuang mnceraikan istri saya

JAWABAN

1. Talak pertama anda kurang jelas rinciannya apakah melalui tulisan atau ucapan di WA. Kalau melalui tulisan, maka hukumnya menjadi talak kinayah dan baru jatuh talak apabila disertai niat. Apabila tidak ada niat saat itu, maka hukumnya tidak jatuh talak. Baca detail: Cerai secara Tertulis

Apabila talak via WA itu melalui ucapan (video chat), maka ucapan yang sharih jatuh talak walaupun tanpa niat.

2. Talak dalam keadaan marah dengan kemarahan level tertinggi dalam arti sampai tidak bisa mengontrol diri, dihukumi tidak sah ucapan talaknya. Karena, situasi tersebut disamakan dengan orang gila. Pendapat tidak sahnya ini dianut oleh mayoritas ulama madzhab empat. Baca detail: Cerai saat Marah

3. Bisa. Maksimal anda sudah menjatuhkan talak 2. Bisa hanya talak 1 yang jatuh apabila dalam kasus pertama anda mentalak istri via tulisan dan tanpa niat. Baca detail: Cerai dalam Islam

HUKUM PERNIKAHAN WANITA BERSUAMI

Saya seorang wanita yang pernah menikah di tahun 2013, karena kami sering bertengkar dan pada akhirnya memutuskan bercerai dipengadilan agama pada tahun 2016. Selama masa iddah saya disetubuhi lagi dengan mantan suami namun dia tidak berniat untuk merujuk. Hubungan seperti ini kami lakukan lebih dari 1th, saya pribadi berharap untuk kembali tapi dia belum siap untuk menikah lagi. Dan saya pun menikah lagi dengan laki laki lain secara sirih di tahun 2018, pernikahan ini hanya berlangsung selama 3bulan dan sudah ditalak 1. Selama masa iddah saya belum selesai dengan suami kedua, saya menikah lagi dengan suami pertama. Beberapa hal yang mau saya tanyakan yaitu :
1. Apakah secara agama saya masih berstatus istri dengan suami pertama?
2. Jika masih, Apa hukumnya untuk suami pertama saya karena sudah melalaikan kewajibannya sebagai suami?
3. Bagaimana status saya yang menikah dengan suami kedua? Apakah haram? Apakah ini zina?
4. Bagaimana status saya yang menikah lagi dengan suami pertama? Mohon pencerahannya untuk permasalahan saya ini dan apa yang seharusnya saya lakukan sekarang.

JAWABAN

1. Kalau selama masa iddah di tahun 2016 anda melakukan hubungan intim dengan suami, maka itu berarti terhitung rujuk menurut pandangan madzhab Hambali dan Hanafi. Dengan demikian, maka anda dan dia tetap berstatus sebagai suami istri kecuali apabila setelah jimak yang terakhir suami anda mengucapkan cerai. Baca detail: Cara Rujuk

2. Ya, masih sebagai suami. Hukumnya suami pertama berdosa apabila tidak menafkahi istrinya. Baca detail: Suami Wajib Menafkahi Istri Walaupun Kaya

3. Ya, haram dan dianggap zina. Karena, status nikahnya tidak sah. Wanita hanya boleh menikah dengan satu pria. Selagi masih bersuami, maka dia tidak boleh menikah lagi.

4. Karena anda masih berstatus sebagai istri suami pertama, maka akad nikah ulang yang dilakukan tidak ada efek apapun. Anda tetap statusnya sebagai istri suami pertama.

CARA SUAMI MEMBAYAR HUTANG MAHAR PADA ISTRI

Assalamu a'laikum wr.wb pak ustadz sy mau bertanya bagaimana cara membayar utang mahar suami kepada istri dan uang mahar tersebut adalah uang dari istri sendiri...apakah membayar mahar harus ada wali dua belah pihak

JAWABAN

Tidak perlu. Suami bisa langsung memberikan maharnya pada istri secara langsung. Baca detail: Pernikahan Islam

MAHAR BERASAL DARI WANITA YANG DINIKAHI

Assalamu A'laikum wr.wb, pak ustadz sy mau bertanya soal pernikahan, sahkah pernikahan seseorang apabila mahar yg d berikan kepada pihak wanita adalah uang dr si wanita tsb (wanita yg d kawini)

JAWABAN

Tidak masalah. Pernikahannya sah. Pada dasarnya mahar adalah kewajiban suami dan menjadi hak istri. Oleh karena itu, maka tidak masalah apabila itu pemberian secara sukarela dari si wanita. Baca detail: Pernikahan Islam